34 Komentar

Makin Tak

makin tak kumengerti
jejak-jejak yang kutinggalkan
menyisakan lumpur, debu, daki, comberan
masih pula membekaskan ngilu, ngeri, bahkan tragedi

makin tak kumengerti
katanya ini era reformasi saatnya perbaikan diri
saatnya berkaca pada masa lalu
tapi…
masih saja terjadi

aku bukan iri, bukan pula dengki
ini kata koran juga kata televisi

makin tak kumengerti
engkau ini siapa mewakili siapa

makin tak kumengerti
masih saja terjadi

(Kuningan, 10 Februari 2009)

Iklan

34 comments on “Makin Tak

  1. pak sunar…maksudnya apa ?
    jujur gw gg ngeh banget deh…
    apa ini ttg democrazy ? atau pemilu atau pilkada ?
    —+++—
    satu puisi seribu arti
    silahkan artikan sendiri

  2. puisinya sedih 😦
    —++—
    riil

  3. ngerti ga ngerti yang penting ngerti !!!
    ngerti apa ? wong aq juga ga ngerti…
    terus gimana dong..! ya udah ga ngerti !!!

    binun…!!!

    http://dhawi1986.wordpress.com

    —-+++—-

    ngerti apa maksudnya?

  4. Aku semakin tak mengerti
    kenapa sampai saat ini
    aku tak bisa bikin puisi

    monggo mampir di blog saya
    —+++—
    anggap saja komen ini puisi, pasti saya akan mampir

  5. tabiat wakil rakyat memang begitu. Waktu pemilu aja janji-janji, giliran udah jadi lupa diri.
    —+++—-
    semoga ada di antaranya yang teguh memegang janji

  6. aku pun kini semakin lebih tak mengerti, mau contreng gmbr foto caleg yg mana? yg benar2 mewakili suara rakyat kecil.
    hahaha……….
    ——++++—–
    semoga waktu memberikan pengertian

  7. Mari sama2 saling mengerti…biar gak mumet 🙂
    —-++++—-
    saya sih gak mumet, hanya pening saja

  8. wah..
    makin aku tak….

    salam…
    —+++—
    salam juga

  9. blogwalking nih. HEHEHEH. good posting.
    main2 ke blog gw juga ya..
    —+++—-
    oke, tunggu saja

  10. brarti nulis ini sambil geleng² terus yah..? hehe
    —+++—-
    begitulah kira-kira

  11. bolehkah saya memohon “cerita anda”, karena “cerita anda” dapat memotivasi korban kembali hidup normal di masyarakat, terima kasih.

  12. kayaknya kau ngerti..
    semua egois
    semua punya kepentingan
    mengerikan

    nunut ngombe kang..
    —+++—
    ya, nganti marem pisan

  13. makin ku tak mengerti mengapa begini
    ingin itu dapetnya ini
    tak mengerti, ak bisa komen begini 🙂
    —+++—
    tak mengertipun bisa komen, mantap

  14. mampir mas….
    —+++—
    monggo, sekeco mawon

  15. Mungkin inilah yang dinamakan kebebasan yang kebablasan. Semua bangsa akan mengalaminya terbebas dari belenggu dan kebablasan. Suatu saat nanti akan ada saat dimana semua serba pass. Sejarah adalah sebuah proses dan pembelajaran.. 🙂 Thanks
    —–+++—–
    mungkin saja mbak. semoga begitulah

  16. Nice Poem……… 😛
    —+++—-
    thaks

  17. hanya sekedar wajah-wajah asing terpulas senyum.. ah apa kepentingan dibalik senyummu?
    –++—
    aku tidak tahu apa kepentingannya karena tak pernah bilang

  18. Yg aq tau mreka itu wakil aq, artinya aq pimpinannya. Yg aq gak ngerti kok wakil aq ga ngenal aq sama skali ya..? Ga mnta ptunjuk dari aq dlu ya..?Hehehe..
    —+++—
    itulah masalahnya

  19. Ah, aku juga makin tak dapat menahan diri untuk berkunjung ke tempat Mas Narno ini.
    Blog Mas aku pasang di tempatku ya biar tambah deket. Sekarang ini Mas Narno tinggal/mengajar di mana sih? Trus mana getuk Sokarajanya?
    —+++—
    terima kasih. Gethuknya nunggu kiriman dari teman

  20. wedewww….kalo eloh aja gg paham, apalagi gw ????,
    btw salam kenyal ya pak…sekenyal and seliat dodol aja.. 🙂
    mampir dong and kasih gw kritikan ya 🙂
    —-+++—-
    mampir? okelah saat sempat takkan kulewatkan

  21. udah dua kali baca masih juga ga ngerti pak,,, seperti ketidakmengertian saya pada dunia politik…he 🙂
    —+++—-
    tidak cukup hanya dua kali perlu dibaca berkali-kali sampai hafal

  22. makin ku tak mengerti
    akan makna perbaikan yang dijanji
    karena kata tinggallah kata
    tak bermakna

    “tapi harapan itu akan selalu ada”
    meski nyata bukan untuk hari ini
    —+++—
    semoga esok pagi sudah terbukti

  23. iya…bingung banget…hikz….:(
    —+++—
    jangan kemana-mana nanti tersesat.

  24. diajeng juga makin tidak mengerti 😦
    —+++—
    kalau gitu kita sama-sama tidak mengerti

  25. Aku mengerti…tapi tak kukatakan apa
    karena aku tak mau orang lain mengerti

    Biarlah pengertian jadi ladang eksploitasi
    bagi siapa saja yang mau mengerti

    Bingung, kan?! ;-(
    –+++—
    jadilah aku semakin tidak mengerti

  26. Ga usah berusaha mengerti, tak mengerti juga ga disalahin kok.. Jalani aja, karena masing-masing pihak pasti punya pamrih dan kepentingan.
    Biasaaaa.. Mo dapet janji manis, udah dapet ah baunya aja yg amis.. *emang ikan ya*
    Salam hangat persahabatan..
    —+++—-
    betul, mengerti atau tidak kembali pada masing-masing pihak

  27. aku makin tak mengerti mas..mo komen apa…habis yang punya blog gak mengerti juga
    —+++—
    komennya diterima atas ketidakmengertiannya

  28. lalu suara rakyat ini mesti dititipkan sama siapa yah, mas…..(kita yang tak mengenal, atau bisa jadi kita tak mau mengenal…semakin tak di mengerti).
    —+++—
    kita titipkan pada yang hanya sedikit kita kenal betul. tidak menitipkan juga semakin tidak ada jaminan adanya perbaikan

  29. hmmm… pak..saya lg dudul..jd kurang bs memahami T_T
    —+++—-
    aku sendiri juga lagi bingung, maka jadilah puisi bingung

  30. Maksudnya apa????jelasin
    –+++—
    sesuai dengan penafsiran masing-masing

  31. mereka mengerti, Mas Sahlan
    mengerti untuk tak dimengerti
    oleh orang pengertian
    seperti Anda ini
    kale!
    —+++—-
    mungkin begitu kali ya Mas

  32. ini tentang apa ya

    makin tak

    faham aku 🙂
    —+++—-
    tak ada paksaan untuk memahami

  33. karena mereka tak pernah mengerti pak
    —++—-
    atau saya yang sebenarnya tak mengerti

  34. Haaahh..
    Pertama?
    Wow.. unbelieveable huhu.. jadi terharu..
    Aku juga jadi tak mengerti kenapa bisa jadi begini?

    Hihi..
    😛
    —–++++—-
    sepertinya perlu pengertian sendiri-sendiri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: