46 Komentar

Kado Buat Ayah

hanya tinggal bisikan angin malam
semenjak ketiadaan itu datang
tenda-tenda nurani lantunkan doa
di sela munajat malam

kukenang kini, kulukis dalam angan
seraut wajah yang kian tersamar
menabur benih di pagi hari
nyalakan nurani kanak-kanakku
sepanjang pematang hari

Boyolali, 29/8/99

Iklan

46 comments on “Kado Buat Ayah

  1. hari ini,17 agustus’09,ayah sy ulang tahun…ke-54 insyaallah..
    baca ini,sy jd makin bersyukur;
    untuk beliau yang masih hidup,dan untuk hidup beliau,–sebagai ayah saya–, yg paling mengerti dan sayang sy…
    semoga sy bs berikan kado paling mahal utk beliau: sebungkus rapi dari ketulusan berbakti,kotak penuh sayang-kagum-dan hormat,
    ….dan sebungkus perjuangan utk membuatnya bangga memiliki sy sbg anaknya, sebagaimana sy sangat bangga memilikinya sbg seorang ayah.-
    —++—
    sudah selayaknyalah seorang anak membanggakan orang tuanya

  2. aku tinggal tak jauh dari ayahku
    anak2 ku jadi dekat dengan kakeknya
    & sekarang tugas hidupku terhadap anak2 ku
    meneruskan teladan hidupnya
    —+++—
    amin

  3. Salam Budaya

    Salam Kenal dari saya!
    _________________________________

    Laron-laron cinta

    Angin spoi-spoi di tepi laut
    yang terus menghembus
    kedalam jiwa,
    aku ingin melihatnya
    dan memegangnya
    tapi aku hanya bisa
    merasakanya, menikmatinya,
    begitu juga dengan engkau ya Allah
    aku tidak bisa melihat-Mu,
    tapi aku bisa merasakan
    engkau selalu ada dalamhatiku.
    Engkau ciptakan laron-laron surga
    yang engkau ciptakan
    di pusaran aura cinta
    yang mengalir dari sumber rindu
    yang menetes di jiwa,
    ketika aku merindukan-Mu
    kuambil air whudu dan
    kuhamparkan sehelai sejadah
    untuk menghadap-Mu
    aku malu
    aku enggan
    menghadap-Mu,
    karena diriku lelah ternoda dari
    barang yang engkau murkai
    ampunilah hambamu
    ——+++++——-
    terima kasih atas kiriman puisinya

  4. Salam .

    akan aku kenang segala kebaikan dari Bapak saya .
    —+++—
    sudah selayaknya begitu, siapa lagi kalau bukan anak-anaknya

  5. Salam .

    selalu mengingat bapak saya yang telah kembali kepadaNya …semoga selalu di ampuni segala dosa-dosanya .
    —-+++—
    Amin

  6. saya pisah sama ke 2 ortu sejak saya umur 3 tahun, sampai saya berumur 11 thn, dan dengan ayah malah sampai 19 tahun baru ketemu lagi,
    ——+++—–
    alhamdulillah masih ketemu, saya tidak akan ketemu untuk selamanya

  7. Duh… Pak Narno… aku sedih deh membacanya…
    —++—\
    Maaf, aku tak bermaksud membuat siapapun bersih Mbak Yuni

  8. Minggu kmrn papaku ultah tapi aku nggak kasih kado
    aku cuma kasih ucapan dan doa yang tulus..

    suatu saat kalau aku sudah kerja aku pasti akn membelikan sesuatu yang berharga untuk papa…

    Salm kenal
    maen ke Istana aku yah and jangn lupa absen
    —-+++—
    kenapa musti menunggu setelah kerja?

  9. jasa seorang ayah tak akan pernah terlupakan 🙂
    —++—
    betul bunda

  10. mmhh…

    belum.
    —++—
    maksudnya?

  11. salam kenal nih om 😀
    —++—
    sama-sama

  12. waw so swet kali…………!!!

    oh iya,
    makasih yah udh dtng ke blog aku..!!!

    oea,
    kapan datang lagi.!!!??

    ku tunggu kdatanganmu…….!!!!!11
    —++–
    oke segera

  13. btw mampir untuk kasih tau, linknya sudah dipasang yah. Trims
    —+++—-
    terima kasih

  14. ayah….semoga kau baik-baik saja disana… 🙂
    —+++—
    semoga begitulah adanya

  15. aku juga teringat bapakku yang di jakarta pak .. hick …hick
    —+++—
    alhamdulillah

  16. iya…
    jadi kangen sama orang tua saya…
    terimakasih sudah mengingatkan..
    —++—
    sama-sama

  17. Selain ada “di bawah telapak kaki” ibu, surga menurutku (di sisi lain) juga ada “di pundak ayah”. Dialah yang bertanggung jawab “menyalakan nurani” anak-anak dan keluarganya. Berbahagialah Mas Narno dah ternyalakan nuraninya.(Kita dah jadi bapak-bapak nih Mas Narno).
    —++—
    betul Pak Baihaqi, meskipun dalam bingkai keluarga belum lama saya dipanggil ayah, tetapi dalam keseharian sudah cukup lama dipanggil bapak

  18. Smoga bahagia di alam sana Ayah..”
    —++—
    Amin

  19. *turut merenung*
    hikz..hikz..maafkan anakmu pak..meski ga sgja ptnah menyakiti hatimu.berusaha menjadi anak yg berbakti kpd kedua ortu.:)
    —+++—
    semoga sang ayah mau memaafkan

  20. Ketika lembaran bernama kenangan itu membuka dan menganga
    Menanti untaian doa
    Semoga pintu-pintu langit membuka dan
    Tasbih doa itu mengalir ke dalamnya
    —-+++–
    Amin

  21. Kado untuk ayah, bagi kita yang masih memiliki ayah maka kado terindah yang kita bisa berikan bagi beliau adalah membuat beliau tersenyum dan bakti yang ikhlas serta tulus.
    Sedangkan bagi kita yang sudah tidak memiliki ayah maka kado terindah yang kita bisa berikan bagi beliau adalah doa dan menjadi anak yang shaleh.
    —-++—
    salah satu amal yang tidak ada putusnya adalah doa anak yang sholeh

  22. he eh doa untuk beliau selalu kupanjatkan
    —++–
    begitulah anak sholeh

  23. helo dad..
    —++—
    helo juga

  24. Paaaak’eeeeeee…. (setengah teriak. Kurang keras gak?? Atau sekali lagi)
    PAAAKKKK’EEEEEEEEEEEE… (nada 7 oktaf)
    Maafkan anakmu ini. Aku janji akan lebih berbakti lagi padamu.
    —-++—
    bersegeralah untuk berbakti

  25. love you, dad…
    —-++—
    ya

  26. ma kasih pak, puisinya membuat pencerahan buat gw…thx berat ya…:-)
    —++–
    terima kasih juga

  27. Puisi-Puisi anda bagus skali…

    Buatkan puisi tentang kondisi perpolitikan Indonesia saat sekarang ini !!!
    —++—
    silahkan buka-buka postingan sebelumnya, ada beberapa puisi yang anda maksud

  28. Tulisan ini sudah membuat semua pembaca kangen Ayah, termasuk saya …
    —–++—-
    alhamdulillah, kalau bisa jadi sarana pengingat

  29. apa kabar pak
    bapak, ayah, papa, abah, semua adalah pahlawan kita
    –++—
    semoga baik-baik saja (aku juga sudah dipanggil bapak)

  30. Begitu menyentuh hati….saat dia ada….pasti ada keriangan yang dihamparkan. saat dia tiada….dunia ini sunyi tanpa suaranya. Saya jadi perindu yang kekal pada kasih sayang seorang ayah.
    —++—
    puisi ini kutuliskan sebagai wujud kerinduan pada ayah yang jelas takkan pernah berjumpa kembali di dunia fana ini

  31. terharu gw bosss…sep…
    baca puisi gw yang berjudul hari telah
    hampir sama temanya dengn puisi ini ..
    cuman puisi itu aku bikin buat orang laen ..
    —++–
    ini puisi asli tentangku, kali ini cukup satu makna

  32. aQ jd kangen sm papaQ yg sedang keluar kota… 🙂
    —++–
    sabar ya sebentar lagi juga pulang

  33. dadi eling bapak kuuuuuuuu 😥
    —++–
    dieling-eling, pandongane ojo lali

  34. tersentil…

    masih banyak bakti yang perlu dipersembahkan
    —++–
    tinggal doa yang bisa kubaktikan

  35. saya jadi kangen ayah
    Makasih Pak
    –++–
    sama-sama

  36. jadi inget almarhum ayah
    —++–
    alhamdulillah

  37. So… yang ayahnya masih ada, buruan berbakti…
    —++—
    silahkan, silahkan bagi siapa saja

  38. Waah..komin2nya jd terbawa pd puitis semua…
    ini puisi th 99 sdh 10 th…
    sebenarnya pingin juga sy posting puisi wkt sy muda dulu,tp wkt plg kampung tak cari kertasnya dah dimakan rayaap… he..heee , yoo..wiss..gak jadi deh.
    –++–
    maklum Pak Lik dari dulu tukang mijit komputer, jadi masih ada bekasnya terbawa sampai kini

  39. Ikut puisinya …
    –++–
    boleh Pak Silahkan

  40. Ikut merenungi…
    —++–
    silahkan

  41. seperti angin,
    tak berdaya menghela arahnya sendiri.
    –++–
    bisa jadi

  42. melihat gelapnya malam dibalik gemintang , salah satunya yakinlah milik kita walau terkadang kerlipnya hampir pupus karena ruang dan waktu.
    –++–
    keyakinan itu masih ada

  43. seraut wajah Ayah.. tak kan pernah samar dari dalam hati
    seperti cinta Ayah yang tak pudar kepadaku
    saat ketiadaan itu datang..
    —++–
    begitulah nakja, sayangnya anganku terlalu lemah untuk melukiskan itu. Baru kls 3 SD saya ditinggal pergi untuk selamanya

  44. seperti dalam relung hati yang tak pernah tersentuh..kering
    —++–
    ah, begitukah?

  45. hiks… puisinya sedih menyayat hati pak…

    semoga ku bisa membahagiakan bapak qu dihari tuanya,, tanpa beliau qu bukanlah siapa2…
    —-++—
    semoga apa yang diharapkan dapat tercapai. Amin

  46. gw ingat bpk gw dah almarhum pak….

    **sedih…**
    —++—
    masih ada doa yang bisa kita panjatkan sebagai wujud anak yang sholeh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: