30 Komentar

Terasing

mungkin kau tak lagi mengenaliku
berkejaran meingkari bapak ibu,
saat menggaris pematang pagi hari
senandungkan kidung malam
nyanyian angin meniupkan keriangan
mula-mula mengail, membasuh luka
pagi tadi entah tak ada lagi

kau tak lagi mengerti diriku
terlempar dalam kebisuan
terjatuh dalam diam
tanpa tahu mengapa,
sedang angin tetap angin timur
bulan masih ada purnama

baru kemaren kuderaskan irama
mengenang masa berkejaran
teriak seenaknya di sungai
mencebur ke lumpur senda gurau
memanggil angin, teriak macam apapun
semua entah, semua tak lagi

hanya diriku tak lagi mengerti
angin timur mungkin masih
anak sungai tetap mengalir
lumpur penuh tangkai adi
sayang, tak kukenali lagi atau
kau yang asing? Terasing?
semua tak kumengerti
sampai kapan entah keterasingan
tetap keterasingan

Purwokerto, 23/8/99

Iklan

30 comments on “Terasing

  1. pak guru .. sudahlah..
    beristirahatlah sejenak..
    bersep-sepilah sementara..
    dan biarkan keterasingan itu sirna..

    atau mungkin sering-seringlah mampir ke rumah digital saya, kita ngupi sambil bercengkrama disana 😉 🙂
    –++–
    selagi sempat maka takkan kulupakan, doakan saja

  2. hmm.. syair yang indah.. ada saatnya kita terbangun dan tersadar..
    Salam Sayang
    –++–
    betul

  3. Sungguh … Allah lebih tahu dari manusia … allah Maha Pengasih lagi Penyayang … pasti ada hikmah dibaliknya … Pagut erat. Salam.
    —+++—
    hikmah itu semoga bisa kupahami dan kuhayati

  4. kadang aku masih ngrasa terasing di maluku ini..
    sungguh..
    —-+++—
    sepertinya keterasingan memang bagian dari hidup

  5. nice post!!
    —++–
    thanks

  6. Siapa/apa gerangan yang memicu keterasingan itu di Purwokerto Mas?
    —-+++—-
    sepotong Masa lalu Pak bahtiar

  7. lam kenal brO…
    —-++—
    kenal

  8. tahun 99 ? aduh, jadi ingat masa lalu… purwokerto kota kenangan…
    ————+++—–
    tahun dimana saya berhenti jadi mahasiswa

  9. Lama gak kesini, ternyata udah mulai terasing yah..
    ———–++++++++++———–
    begitulah

  10. saat ini saya sedang merasa terasing,,,
    —-+++—
    mengasingkan diri?

  11. terkadang saya mengasingkan diri dari keramaian.. mencoba menghirup nafas sejenak..
    —-+++—-
    begitulah yang terjadi, maka terjadilah

  12. mengasingkan diri disungai dengan gemericik air sungguh menyejukkan
    —–++++—-
    begitu indah, menentramkan

  13. nice..
    jebul catetan lama

  14. kan ada saya mas … main aja ke blog saya, disana rame banget 🙂
    ——++++++———–
    ya, saya main ke sana

  15. Wah wah wah

    Puisinya panjang juga

    Ada klasifikasi blogger di blog saya
    Biar gak terasing tuh 😀
    —++—-
    saya termasuk yang mana ya!

  16. tenang aja mas…kan masih banyak orang purwokerto disini..masa masih terasing juga….? 🙂 mending main ke rumah diajeng aja mas..disana orang purwokerto-nya buanyaaak dech…hihihi 🙂
    —–++++—-
    sebenarnya kangen juga

  17. Komunikasi yang terhambat membuat keterasingan, walau secara fisik masih bersama-sama
    —+++—
    ya begitulah maksudnya

  18. Kadang-kadang kitapun perlu mengasingkan diri, untuk menenangkan diri sejenak…
    —+++—
    betul bung indra

  19. akhir yg tragis..
    —+++—
    ?????

  20. Keterasingan menbuat kita semakin dekat dengan sang khalik..
    —+++—
    Amin

  21. Siapa yang terasing?
    Saya pikir bukan anda…
    Anda tidak pernah terasing karena ada kami di sini….
    —+++—
    semoga

  22. Terasing dalam kesendirian…
    —+++—
    kadang memang dalam kesendirian, kadang pula merasa sendirian

  23. wah puisi lama terungkap lagi…. salam kenal. 😀
    —+++—
    buka-buka arsip

  24. iyah… aku yg terasing.. hehe
    —+++—
    hehe juga

  25. please deh pak….bpk masih punya temen kok…
    setidak-tidaknya gw….yg selalu mampir di blog bpk…:-)
    —++—
    memang yang satu ini temanku yang cukup sering mampir, terima kasih

  26. Puisinya mantap, mas
    —+++—
    o ya? terima kasih

  27. Jangan merasa terasing dong.. Kadang cuma perasaan kita doang.
    —–+++—
    terasing atau tidak memang itu soal rasa, perasaan kita

  28. luangkan waktumu sekejap
    agar aku tak lagi terasa asing, bagimu..
    —+++—
    Nakja tak lagi asing bagiku, hanya saja kadang keterasingan itu tiba-tiba mendera

  29. Terasing ….
    Ya, bahkan di tengah hiruk pikuk, kita kadang merasa terasing
    —+++—
    kalau ditempat yang sepi itu mengasingkan diri yang Mbak Tuti

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: