40 Komentar

Dieng Agustus

perapian menyengat tinggal arang
asap mengukir kepalsuan angan
meliuk-liuk
bau kemenyan menyedak
aduh pengap
angin mendesak minta tempat

secangkir kopi tak lagi hangat
sebongkah jagung mampir ke
obrolan tak tentu asal bicara

atap langit tinggal sejengkal

berkelebat membalik senja
engkaukah itu?
yang bikin gigil cemara kaku
tak ada gerimis kadang bersalju

Purwokerto, 1998 – 2000

40 comments on “Dieng Agustus

  1. malem pak kok belum ada update lagi pak?
    bagaiman keadaanya dan puasanya semoga masih dalam kesehatan dan dalam lindungan Allah SWT.
    salam kangen pak sur
    —++—
    alhamdulillah, apdet segera ada

  2. Wah, saya kangen juga suasana terbuka dengan perapian seperti ini. Apalagi di bagian kopinya, sayang sudah nggak bisa minum kopi lagi… 😦
    —–+++—
    waduh ada masalah apa dengan kopi Mas

  3. Jalan2…mampir ke rumah sahabat…
    Salam hangat dan damai selalu…
    —–+++++—–
    salam

  4. saat senja mulai membalik
    mungkin saat itu rona jingga hendak pamit
    kelam dan sunyi mulai menguasai langit

    salam kenal…
    senang jika Anda berkenan bertukar link dengan saya –> http://1t4juwita.wordpress.com
    ^_^v
    —+++—
    terima kasih, permintaan tidak bakal ditolak

  5. Kunjungan seorang kawan seperjuangan..
    Salam Perubahan untuk Juragan..
    Selamat menjalankan ibadah puasa..
    Salam AnakBangsa..
    http://celotehanakbangsa.wordpress.com/2009/08/27/15-pertanyaan-yang-tidak-akan-pernah-ditanyakan-tuhan/
    —-+++—–
    selamat pula bagi bapak untuk menjalankan ibadah puasa

  6. mantap dan mohon maaf pak baru berkujung soalnya lagi banyak kerjaan.
    salam hanget yang banyak dan semoga puasa ini mendapatkan berkah yang besar…
    amin
    —++—
    salam

  7. Para Sahabat mari kita gunakan momentum PUASA RAMADHAN ini untuk mempersatukan RASA.. membentuk satu keluarga besar dalam persaudaraan ber dasarkan CINTA DAMAI DAN KASIH SAYANG.. menghampiri DIA.. menjadikan ALLAH sebagai SANG MAHA RAJA dalam diri.. menata diri.. meraih Fitrah Diri dalam Jiwa Tenang.. menemukan Jati Diri Manusia untuk Mengembalikan Jati Diri Bangsa
    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll
    —+++—-
    mari-mari kang

  8. dieng sangat dingin lho pak, tapi kalo ingat semangat para pahlawan, hati ini jadi bergelora lagi…
    Merdeka Indonesia ku !!
    I Love U full 🙂
    —+++—
    penuh perjuangan untuk melawan rasa dingin

  9. hhmm jadi teringat dipuncak gunung ciremai…
    —+++–
    gunung Cermai Om? ini saya sekarang di bawah gunung cermai, indah sekali

  10. jadi kangen saat-saat naik dieng…saat-saat kedinginan..saat-saat bergandeng tangan takut jatoh 🙂
    —==—
    ini puisi juga sebenarnya ungkapan rindu pada dinginnya dieng diajeng

  11. berasa jadi pengen minum kopi,,,
    —-+++—-
    silahkan! bikin yang banyak ya, nanti tinggal dibagi-bagi

  12. Dieng yang dingin membeku
    Bahkan kopipun tak mau hangat…

    Diujung rembang petang, dikaki Dieng semakin ramai orang berdatangan
    Untuk melihat keramaian, desa yang selama ini sepi.
    —+++—
    sekarang sudah ramai, banyak yang beli parabola setelah sukses panen kentang

  13. Indah niah bahasanya Cukup puitis dan menyentuh hati..Salam kedamaian di hati dalam menjalani ibadah puasa. Mudahan kita dilimpahi keampunan oleh Allah swt.
    —+++—
    terima kasih. Amin

  14. Numpang baca Mas.
    Sekalian sowan, sudah lama sy ga’ BW.
    Selamat menjalankan ibadah puasa.
    Mohon maafkan lahir bathin.
    —++—
    sama-sama

  15. Coel beweh karo sayur
    Mangan pitza isih mentah
    Siki traweh ngesuk saur
    Awan puasa nggolet berkah
    Nginum susu njaluk tambah
    Nyegah nepsu kebak ibadah

    ngaturaken Sugeng Siyam
    —+++—
    nggih sami-sami

  16. salam…

    saya mampir ^^
    –+++—
    silahkan!

  17. first visit 🙂

    ehhhmmm… harus jujur neh, sedang nyari2 ide buat bikin poem. Nggak nemu2 ide. Emang susyah ternyata, dan di sini, kaya dipanggang di kompor rasanya, lihat semua isinya puisi. OK, i’ll make it someday 🙂

    pernah ke dieng kalau nggak salah tahun 1999 an lah, pas masih keluyuran nggak jelas. Pas waktu itu duuuiiinggiiiinnnn polll… berangkat dari Batang, naek motor, badan rasanya ancurrr…
    —+++—
    saya tinggal disana tahun 1997, pernah tertipu ketika minum kopi rasanya biasa-biasa saja, tahu-tahu bibir pecah-pecah karena panasnya air
    pas sampai dieng, malam. Kabutnya, wuih… jarak pandang lampu motor cuman dua meteran, harus dituntun. Nginep di rumah temen kek berbalut es rasanya hehehe…

  18. salam kenal 🙂
    –++—
    salam kembali

  19. Salam
    Saya lom pernah ke Dieng, tp membaca ini seolah mengerti apa yg terjadi, hiks..
    Selamat menunaikan Ibadah shaum, lama tak jumpa, mohon maaf lahir dan bathin Mas.
    —+++—
    terima kasih kalau postingan saya memberi informasi yang cukup

  20. Alhamdulillah RAmadhan telah tiba, agar tercurah berkah, agar puasa lebih indah, mohon maaf lahir batin. selamat menunaikan ibadah puasa.
    –++—
    sama-sama

  21. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan. Mohon maaf lahir dan batin.

    Waktu SD (sampai kelas V SD saya di Magelang) pernah kemah di dieng …. pakai baju hangat berlapis-lapis masih terasa dingin.
    —++—
    kalau sekarang kemungkinan jaketnya tidak harus setebal dulu Bu, sudah mulai panas

  22. wow.. salju turun di tanah dieng?? subhanallah.. ternyata tidak hanya di Indo bagian timur saja ya..

    met menunaikan ibadah puasa pak narno,, 😀
    —++—
    secara langsung saya sendiri juga belum pernah mengalami, karena ketika saya di sana pas tidak ada salju

  23. Engkaukah itu? (siapa mas..?) sepertinya menggigil jiwa raga. Lereng gunung wilis nggak sedingin Dieng, tp pd Juli/Agustus kalo bicara akan keluar asap putih dr mulut terutama pagi hari. Nggak tahu sekrg apa masih begitu.
    —++—
    kabar terakhir yang saya terima juga di Dieng sudah tidak ada lagi salju, mungkin efek dari pemanasan global

  24. wahh…kalo aku seneng sama pemandangan dari atas bukit dekat teater nya Om 😀 muantabbsss… :mrgreen:

    dan saya juga ingin mengucapkan, Marhaban Ya Ramadhan..Mohon maaf bilamana Ada kata-kata yang menyinggung ataupun menyakiti baik sengaja ataupun tidak disengaja..mari sambut Ramadhan ini dengan hati yang bersih 😀

    -salam- ^_^
    —+++—
    mari kita bersama-sama saling memaafkan dan memakmurkan ramadhan

  25. Dieng?
    Aduh, pengen deh pergi ke dieng.
    Pasti dingin.
    —+++—
    kita hangatkan dengan ibadah puasa

  26. selamat puasa ya pakde…,
    songo papat punjul enem menawi lepat nyuwun ngapunten..,
    salam cah jogja…,
    –+++—
    sama-sama mas

  27. setitik tinta jadi noda,
    salah ketik di komentar jd dosa..
    bulan penuh berkah segera tiba
    Mohon Maaf lahir Bathin.
    SELAMAT MENUNAIKAN ibadah PUASA..
    semoga lancar.. menjadi berkah Iman
    menuju pd Ridho Allah SWT.

    Salam.
    —++=—–
    sami-sami Pak Lik kulo nggih nyuwun pandonganipun

  28. Agustus dan Dieng… titik temunya di rasa menggigil.
    Mudah-mudahan sekarang sudah semakin hangat. Dengan semangat merdeka atas segala penghalang yg ada.
    C.U
    —++—
    semakin hangat dengan menunaikan ibadah puasa

  29. Saya mengucapkan SELAMAT menjalankan PUASA RAMADHAN.. sekaligus Mohon Maaf Lahir dan Bathin jika ada kata kata maupun omongan dan pendapat yang telah menyinggung atau melukai perasaan para sahabat dan saudaraku yang kucinta dan kusayangi.. semoga bulan puasa ini menjadi momentum yang baik dalam melangkah dan menghampiriNYA.. dan menjadikan kita manusia seutuhnya meliputi lahir dan bathin.. meraih kesadaran diri manusia utuh.. meraih Fitrah Diri dalam Jiwa Jiwa yang Tenang

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll
    ———–++——-
    I love U to! full

  30. Assalamualaikum..sore mas 🙂 diajeng mampir bentar cuman mau minta maaf…perjalanan dimaya terkadang membuat kita salah berucap…jangan dimasukin hati ya mas…”mohon maaf lahir dan bathin” selamat menjalankan ibadah puasa..semoga puasa kita semua di terima Allah SWT.amin 🙂
    —+++—
    wa’alaikum salam. permintaan maaf diterima dan sekaligus juga meminta maaf atas segala khilaf dalam aksara

  31. Assalamu’alaikum,
    Sebuah puisi yang indah Mas, saya suka kata-kata : atap langit tinggal sejengkal, berkelebat membalik senja, engkaukah itu?
    (dalam maknanya)
    (Dewi Yana)
    —++++———
    memang semua kembali kepada rasa, langit tinggal sejengkal adalah perasaan saya yang kemudian diterjemahkan dalam kata

  32. Oh, emang di dieng ada salju ya?
    –+++—
    beberapa tahun yang lalu kalau bulan Agustus – September sering turun salju, sekarng mungkin tidak lagi karena pengaruh dari pemanasan global

  33. Merdeka !!!,
    Kenapa dieng bro ? ada sesuatu yang spesial ?
    Salam Kenal.
    —+++—
    sangat-sangat spesial

  34. Merayakan 17 Agustusan di Dieng mas, atau refleksi dingin hati ? Salam Kenal.
    —+++—-
    refleksi ya, kalau dingin hati bukan!
    Salam

  35. ini Dieng lagi mas?
    yang buat gigil cemara kaku meski di bulan agustus..
    —+++—
    justru di bulan Agustus di Dieng terasa kakunya, beberapa tahun yang lalu kadang mencapai nol derajat plus turun salju, sekarang sepertinya tak lagi kita jumpai

  36. Kalo atap langit tinggal sejengkal ????
    ihhhhh sereeeemmmm, Kiamat kaleeeeeeee ???
    –++—
    memang, puisi ini kutuliskan karena merasa begitu seramnya ketika berada di Dieng di bulan Agustus, rasanya langit sangat dekat

  37. […] Dieng Agustus perapian menyengat tinggal arang asap mengukir kepalsuan angan meliuk-liuk bau kemenyan menyedak aduh pengap angin mendesak minta tempat secangkir kopi tak lagi hangat sebongkah jagung mampir ke obrolan tak tentu asal bicara atap langit tinggal sejengkal berkelebat membalik senja engkaukah itu? yang bikin gigil cemara kaku tak ada gerimis kadang bersalju Purwokerto, 1998 – 2000 Posted in fiksi, jawa, kenang-kenangan, puisi AKPC_IDS += "6965,";Popularity: unranked [?] Bagikan dengan teman: […]

  38. […] Dieng Agustus perapian menyengat tinggal arang asap mengukir kepalsuan angan meliuk-liuk bau kemenyan menyedak aduh pengap angin mendesak minta tempat secangkir kopi tak lagi hangat sebongkah jagung mampir ke obrolan tak tentu asal bicara atap langit tinggal sejengkal berkelebat membalik senja engkaukah itu? yang bikin gigil cemara kaku tak ada gerimis kadang bersalju Purwokerto, 1998 – 2000 Posted in fiksi, jawa, kenang-kenangan, puisi AKPC_IDS += "6940,";Popularity: unranked [?] Bagikan dengan teman: […]

  39. kereenn…
    atap langit tinggal sejengkal
    pengen nyentuh langit ajaa neh
    hayyyaaaa
    —+++—
    karena begitu tebalnya kabut, sehingga seolah-olah langit begitu dekat

  40. Salam Merdeka Juragan..
    Sekali Merdeka tetap Merdeka..
    Merdeka Untuk Selama-lamanya
    Jayalah Bangsaku..

    http://celotehanakbangsa.wordpress.com/2009/08/16/bangsaku-indonesia-namanya-bangsamu-apa-namanya/
    —+++—
    merdeka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: